INaturalist

iNaturalist
Inat logo.jpg
Jenis situs
Sains khalayak
BahasaAlbania, Arab, Basque, Belanda, Breton, Bulgaria, Cek, Tionghoa, Denmark, Estonia, Finlandia, Galisia, Indonesia, Inggris, Italia, Jepang, Jerman, Katalan, Korea, Luksemburg, Makedonia, Ositan, Portugis, Prancis, Rusia, Spanyol, Yunani
PemilikAkademi Ilmu-pengetahuan Kalifornia[1]
Situs webinaturalist.org
KomersialNo
Daftar akundiminta
Diluncurkan2008;
13 tahun lalu
 (2008)[1]
StatusDaring
Cuplikan layar salah satu pengamatan dari situs web iNaturalist. Antarmuka penggunanya telah diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia.
Menggunakan app iNaturalist di lapangan

iNaturalist adalah proyek sains khalayak dan jejaring sosial daring bagi pecinta alam (naturalis), ilmuwan khalayak, dan biologiwan, yang dibangun atas konsep pemetaan dan berbagi pengamatan ragamhayati dari seluruh dunia.[2] iNaturalist dapat diakses melalui laman webnya atau melalui aplikasi seluler yang telah dikembangkannya.[3][4] Pengamatan-pengamatan khalayak yang tercatat melalui iNaturalist menyediakan data terbuka yang berharga bagi proyek-proyek riset ilmu pengetahuan, lembaga-lembaga konservasi, aneka organisasi lain, dan publik secara umum.[5][6][7] Proyek ini disebut-sebut sebagai "pencipta standar bagi aplikasi seluler pengamatan alam".[8] Hampir semua perangkat lunak yang dibuat oleh iNaturalist adalah sumber terbuka.[9]

Sejarah

iNaturalist.org dibangun tahun 2008 sebagai tugas akhir tingkat Magister dari tiga mahasiswa Sekolah Informasi UC Berkeley, yakni Nate Agrin, Jessica Kline, and Ken-ichi Ueda.[1] Nate Agrin dan Ken-ichi Ueda kemudian melanjutkan proyeknya dengan dibantu oleh Sean McGregor, seorang pengembang web. Pada 2011, Ueda memulai kerjasama dengan Scott Loarie, seorang peneliti tamu pada Universitas Stanford dan pengajar pada UC Berkeley. Ueda dan Loarie saat ini bersama-sama mengelola iNaturalist.org. Pada 24 April 2014, organisasi ini melebur ke dalam Akademi Ilmu-pengetahuan Kalifornia.[10] Pada tahun itu juga, iNaturalist merayakan terekamnya pengamatan yang ke sejuta.[11] Pada 2017, iNaturalist menjadi proyek bersama antara Akademi Ilmu-pengetahuan Kalifornia dengan National Geographic Society.[12]

Hingga 28 Mei 2022[update], para pengguna iNaturalist telah membukukan lebih dari 100.000.000 pengamatan terverifikasi terhadap tumbuhan, hewan, dan makhluk hidup lain dari seluruh dunia, dengan kurang lebih sebanyak 350.000 pengguna aktif yang menyumbang dalam 30 hari terakhir.[13][14] iNaturalist merupakan aplikasi seluler pilihan untuk kegiatan urun-daya data ragamhayati di Meksiko dan Afrika Selatan.[15][16]

Pengamatan

Platform iNaturalist dikembangkan dengan berbasis pendekatan urun daya pada kegiatan-kegiatan pengamatan dan identifikasi (pengenalan). Suatu pengamatan dalam iNaturalist adalah berupa rekaman pertemuan (dalam bentuk foto, audio dan atau catatan) dengan suatu organisme di suatu waktu dan tempat tertentu.[17] Di samping foto atau suara organisme tertentu, iNaturalist juga mencatat pengamatan terhadap tanda-tanda kehadiran organisme semisal jejak kaki satwa, sarang, kotoran yang ditinggalkan, dan lain-lain; akan tetapi iNaturalist tidak mencakup pengamatan terhadap benda-benda mati bukan ragamhayati seperti batu-batuan, keadaan geologi, ataupun kondisi hidrologi sesuatu wilayah. Pengguna iNaturalist biasanya mengunggah foto-foto, ataupun suara, sebagai bukti pengamatan mereka, meskipun itu bukan keharusan. Pengguna dapat saja menyertakan titik lokasi pengamatan secara terbuka ke publik, menyamarkannya pada lokasi yang lebih luas/umum (misalnya karena terkait keberadaan organisme yang terancam kepunahan), atau menyimpannya sebagai informasi pribadi.

Dalam iNaturalist, seorang pengguna dapat berkontribusi membantu identifikasi hasil pengamatan pengguna lain, baik dengan maksud untuk mengkonfirmasi, mengoreksi, atau untuk memperbaiki tingkat "identifikasi khalayak", yakni pengenalan yang dilakukan oleh orang banyak. Pengamatan-pengamatan pengguna ini akan digolongkan ke dalam kelompok "casual" (sederhana), "needs ID" (perlu identifikasi), atau "research grade" (disepakati/terkonfirmasi), berdasarkan kualitas data pengamatan dan proses identifikasi khalayak yang telah dilalui. Pengamatan-pengamatan pada tingkat "research grade" dapat dimanfaatkan selanjutnya untuk kepentingan riset yang lebih mendalam, atau diintegrasikan ke dalam pangkalan data ragamhayati daring yang lebih luas semisal GBIF (Global Biodiversity Information Facility).[6] Pengguna memiliki pilihan-pilihan untuk melisensikan hak ciptanya atas pengamatan, foto-foto, atau rekaman suara yang diunggah, termasuk di antaranya berupa lisensi domain publik, Creative Commons, atau hak cipta penuh.

Platform

Pengguna dapat berinteraksi dengan iNaturalist melalui beberapa cara:

Di situs iNaturalist.org, pengunjung dapat mencari kumpulan data publik dan berinteraksi dengan individu yang menambahkan observasi dan identifikasi. Situs web ini menyediakan alat bagi pengguna terdaftar untuk mendiskusikan dan mengonfirmasi identifikasi terhadap suatu organisme. Pengguna juga dapat membuat halaman proyek untuk merekrut partisipasi dan mengkoordinasikan pekerjaan pada topik yang mereka minati.[23][24]

Di aplikasi seluler iNaturalist, pengguna terdaftar dapat menyumbangkan pengamatan alam ke kumpulan data publik. Seek, yang dirancang untuk anak-anak dan keluarga, tidak memerlukan pendaftaran akun online dan semua observasi mungkin tetap bersifat pribadi.[25] Seek menggabungkan fitur gamifikasi, seperti memberikan daftar organisme terdekat untuk ditemukan dan mendorong pengumpulan lencana dengan melakukannya.[26] Seek awalnya dirilis pada musim semi 2018.[25] Kedua aplikasi tersebut adalah perangkat lunak gratis yang dirilis di bawah lisensi MIT.[27] Identifikasi spesies otomatis disertakan dalam kedua aplikasi.[28][26]

Identifikasi spesies otomatis

Selain pengamatan yang diidentifikasi oleh orang lain di komunitas, iNaturalist menyertakan alat identifikasi spesies otomatis.[29] Gambar dapat diidentifikasi melalui model kecerdasan buatan yang telah dilatih bedasarkan database pengamatan pada "tingkat penelitian (research grade)" di iNaturalist. Takson yang lebih luas seperti genus atau famili biasanya disediakan jika model kecerdasan buatan tidak dapat memutuskan spesiesnya. Jika gambar memiliki pencahayaan yang buruk, buram, atau berisi banyak subjek, mungkin akan sulit bagi model untuk menentukan spesies dan mungkin memutuskan secara tidak tepat. Beberapa saran spesies biasanya disediakan; saran yang diyakini model paling mungkin ada di daftar teratas.

Kesertaan

Pengguna telah membuat dan berkontribusi pada ribuan proyek berbeda di iNaturalist.[30] Platform ini biasanya digunakan untuk merekam pengamatan selama bioblitz, yang merupakan kegiatan survei biologi yang mencoba merekam semua spesies yang ada dalam suatu area yang ditentukan.[31][32][33] Jenis proyek lainnya termasuk pengumpulan pengamatan berdasarkan lokasi atau takson, atau mendokumentasikan jenis pengamatan tertentu seperti jejak dan tanda hewan,[34] penyebaran spesies invasif,[35] penangkapan ikan, atau penemuan spesies baru.[23] Pada tahun 2011, iNaturalist digunakan sebagai platform untuk memberdayakan Global Amphibian and Global Reptile BioBlitzes, di mana pengamatan digunakan untuk membantu memantau keberadaan dan distribusi spesies reptil dan amfibi dunia.[36] Layanan Taman Nasional AS bermitra dengan iNaturalist untuk merekam pengamatan dari BioBlitz Taman Nasional 2016. Proyek itu melampaui 100.000 pengamatan pada Agustus 2016.[31] Pada 2017, Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa bekerja sama dengan iNaturalist untuk merayakan Hari Lingkungan Sedunia.[37]

Tantangan Alam Kota

Pada 2016, Lila Higgins dari Museum Sejarah Alam Los Angeles County dan Alison Young dari California Academy of Sciences ikut mendirikan Tantangan Alam Kota. Dalam Tantangan Alam Kota pertama, naturalis di Los Angeles dan San Francisco Bay Area mendokumentasikan lebih dari 20.000 observasi dengan platform iNaturalist.[38] Pada 2017, tantangan meluas ke 16 kota di seluruh Amerika Serikat dan mengumpulkan lebih dari 125.000 pengamatan satwa liar dalam 5 hari.[39] Tantangan tersebut meluas ke khalayak global pada tahun 2018, dengan 68 kota berpartisipasi dari 19 negara, dengan beberapa kota menggunakan platform ilmu komunitas selain iNaturalist untuk berpartisipasi. Dalam 4 hari, lebih dari 17.000 orang membuat katalog lebih dari 440.000 pengamatan alam di wilayah perkotaan di seluruh dunia.[40] Pada 2019, tantangannya kembali meluas. Kali ini 159 kota terlibat, dan 35.126 peserta terlibat dalam mengumpulkan 963.773 pengamatan dari lebih dari 31.000 spesies.[32] Meskipun terdapat lebih sedikit pengamatan yang didokumentasikan selama Tantangan Alam Kota 2020, tetapi terdapat lebih banyak kota, orang berpartisipasi, dan lebih banyak spesies ditemukan daripada tahun-tahun sebelumnya.[41]

Referensi

  1. ^ a b c "About" (dalam bahasa Inggris). 5 Agustus 2013. Diakses tanggal 7 Agustus 2013. 
  2. ^ "San Francisco's Parks Scoured in Wildlife Inventory". 7 May 2014. Diakses tanggal 31 January 2015. 
  3. ^ "iNaturalist application (iTunes Store)". 25 June 2013. Diakses tanggal 7 August 2013. 
  4. ^ "iNaturalist application (Google Play)". 4 June 2013. Diakses tanggal 7 August 2013. 
  5. ^ "Encyclopedia of Life and iNaturalist work together to support citizen science". 18 June 2012. Diakses tanggal 7 August 2013. 
  6. ^ a b Bowser, A., Wiggins, A., Shanley, L., Preece, J., & Henderson, S. (2014). "Sharing data while protecting privacy in citizen science" (PDF). Interactions. 21 (1): 70–73. doi:10.1145/2540032. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2014-12-28. Diakses tanggal 2019-10-24. Pemeliharaan CS1: Banyak nama: authors list (link)
  7. ^ Pimm, S.; et al. (30 May 2014). "The biodiversity of species and their rates of extinction, distribution, and protection". Science. 344 (6187): 1246752. doi:10.1126/science.1246752. PMID 24876501. Diakses tanggal 31 January 2015. 
  8. ^ Goldsmith, G. R. (6 August 2015). "The field guide, rebooted". Science. 349 (6248): 594. doi:10.1126/science.aac7810. 
  9. ^ "Developers". iNaturalist (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 21 Juni 2022. 
  10. ^ "California Academy of Sciences Acquires iNaturalist". 14 May 2014. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-05-17. Diakses tanggal 14 May 2014. 
  11. ^ Hance, Jeremy (November 10, 2014). "Citizen scientist site hits one million observations of life on Earth". Mongabay. 
  12. ^ "About". 2018-05-07. Diakses tanggal 2018-05-08. 
  13. ^ "Site Stats · iNaturalist". iNaturalist. Diakses tanggal 11 Juni 2022. 
  14. ^ Loarie, Scott (28 Mei 2022). "We've passed 100,000,000 verifiable observations on iNaturalist!". iNaturalist (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 11 Juni 2022. 
  15. ^ Pimm, S. L.; Jenkins, C. N.; Abell, R.; Brooks, T. M.; Gittleman, J. L.; Joppa, L. N.; Raven, P. H.; Roberts, C. M.; Sexton, J. O. (2014). "The biodiversity of species and their rates of extinction, distribution, and protection" (PDF). Science. 344 (6187): 1246752. doi:10.1126/science.1246752. PMID 24876501. 
  16. ^ "Citizen science". biodiversityadvisor.sanbi.org. Diakses tanggal 2018-10-05. 
  17. ^ "Help". iNaturalist.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 21 June 2019. 
  18. ^ "iNaturalist application (Google Play)". 4 Juni 2013. Diakses tanggal 7 Agustus 2013. 
  19. ^ "iNaturalist application (iTunes Store)". 25 Juni 2013. Diakses tanggal 7 Agustus 2013. 
  20. ^ "App: Seek". Google Play (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 26-05-2019.  Periksa nilai tanggal di: |accessdate= (bantuan)
  21. ^ "Seek by iNaturalist on the App Store". App Store. Diakses tanggal 03-12-2018.  Periksa nilai tanggal di: |accessdate= (bantuan)
  22. ^ Bowser, A., Wiggins, A., Shanley, L., Preece, J., & Henderson, S. (2014). "Sharing data while protecting privacy in citizen science" (PDF). Interactions. 21 (1): 70–73. doi:10.1145/2540032. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2014-12-28. Diakses tanggal 2019-10-24. Pemeliharaan CS1: Banyak nama: authors list (link)
  23. ^ a b "Managing Projects". inaturalist.org. 05-10-2018. Diakses tanggal 05-10-2018.  Periksa nilai tanggal di: |accessdate=, |date= (bantuan)
  24. ^ Drury, Jonathan P.; Barnes, Morgan; Finneran, Ann E.; Harris, Maddie; Grether, Gregory F. E. (2019). "Continent-scale phenotype mapping using citizen scientists' photographs". Ecography. Diakses tanggal 13 September 2020. 
  25. ^ a b "Seek App - iNaturalist.org". iNaturalist.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 03-12-2018.  Periksa nilai tanggal di: |accessdate= (bantuan)
  26. ^ a b Elbein, Asher (21-03-2018). "This New App Is Like Shazam for Your Nature Photos". Earther. Diakses tanggal 03-12-2018.  Periksa nilai tanggal di: |accessdate=, |date= (bantuan)
  27. ^ iNaturalistAndroid, INaturalistIOS, SeekReactNative di Github
  28. ^ Jabr, Ferris (06-12-2017). "Letter of Recommendation: iNaturalist". New York Times Magazine (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 03-12-2018.  Periksa nilai tanggal di: |accessdate=, |date= (bantuan)
  29. ^ "iNaturalist Computer Vision Explorations". iNaturalist.org. 27-07-2017. Diakses tanggal 12-08-2017.  Periksa nilai tanggal di: |access-date=, |date= (bantuan)
  30. ^ "Projects". inaturalist.org. 28 Januari 2017. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2010-10-22. Diakses tanggal 28 Januari 2017. 
  31. ^ a b Seltzer, Carrie (25-08-2016). "Citizen scientists give NPS 100,000+ biodiversity records for 100th birthday". National Geographic Society (blogs). Diakses tanggal 09-17-2016.  Periksa nilai tanggal di: |access-date=, |date= (bantuan)
  32. ^ a b "citynaturechallenge.org". 2019. Diakses tanggal 21 Juni 2019. 
  33. ^ Catling, Paul M.; Kostiuk, Brenda; Heron, Jennifer; Jimenez, Runel; Chapman, Monique; Gamiet, Sharmin; Sterenberg, Velma (5 June 2018). "Highlights from the Northwest Territories BioBlitzes". The Canadian Field-Naturalist. 131 (4): 386. doi:10.22621/cfn.v131i4.2099 alt=Dapat diakses gratis. 
  34. ^ "North American Animal Tracking Database". inaturalist.org. 05-10-2018. Diakses tanggal 05-10-2018.  Periksa nilai tanggal di: |accessdate=, |date= (bantuan)
  35. ^ "Adventure Scientists Wildlife Connectivity Study". inaturalist.org. 05-10-2018. Diakses tanggal 05-10-2018.  Periksa nilai tanggal di: |accessdate=, |date= (bantuan)
  36. ^ Holtz, Debra Levi (10 Oktober, 2011). "Reptile, amphibian BioBlitzes tap social media". San Francisco Chronicle.  Periksa nilai tanggal di: |date= (bantuan)
  37. ^ "App brings marvels of tech and nature together to keep the world connected". worldenvironmentday.global. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19-10-2017. Diakses tanggal 16-05-2017.  Parameter |url-status= yang tidak diketahui akan diabaikan (bantuan); Periksa nilai tanggal di: |access-date=, |archive-date= (bantuan)
  38. ^ "City Nature Challenge 2016 iNaturalist Project". 2018. Diakses tanggal 8 Mei 2018. 
  39. ^ "City Nature Challenge 2017 iNaturalist Project". 2018. Diakses tanggal 8 Mei 2018. 
  40. ^ Higgins, Lila (4 Mei 2018). "City Nature Challenge 2018: A Win For Urban Nature Around the World". Natural History Museum, Los Angeles County. 
  41. ^ Young, Alison; Higgins, Lila; Jaecker-Jones, Amy (4 May 2020). "City Nature Challenge RESULTS". Diakses tanggal 13 September 2020. 

Pranala luar

Wikimedia Commons memiliki media mengenai INaturalist.
Wikidata memiliki sebuah properti, P3151, untuk P5683 (lihat penggunaan)
  • Situs web resmi
  • iNaturalist pada Vimeo